Isnin, 19 September 2011

Kisah Kemalangan : Jalan Gambang - Kuantan

Assalamualaikum.....

Yer...kejadian yang tidak disangka2 telah terjadi.

Khamis minggu lepas, kita bergerak balik ke Kuantan selepas kerja. Lebih kurang jam 11 malam, kita tiba di Jalan Gambang menghala ke Kuantan.

Betul2 sebelum u-turn dari hala bandar Kuantan, berdekatan dengan traffic light Sg. Lembing, kita memperlahankan kereta sebab approaching trafficlight. Masa tu kita berada di lane kanan sekali. Lane kiri masa tu tak ada kereta dan di lane kecemasan, ada 2 biji motor. Motor yang di belakang overtake motor di depan. Selesai saja motor tu overtake, kita nampak dengan jelas dia tiba2 jatuh tanpa di sondol atau apa2. Samada ada masalah dengan tayar dia, atau ada lubang, atau jalan licin kerana hujan renyai2.

Kita nampak dengan jelas penunggangnya berguling jatuh dan melantun2 sambil terus melekap dengan motor tunggangannya.

Masa tu, kita hanya mohon dengan Allah agar motor tu tak bertembung dengan kereta kita. Adam sedang nyenyak tidur di kerusi hadapan. Kita cuba kawal kereta kita sambil brek sedikit demi sedikit. Kita tak boleh brek mengejut sebab kereta kita tak ada ABS. Ditakuti tayar belakang kereta akan berpusing dan tergelincir. Kita cuba bajet di manakah lantunan penunggang tu akan berhenti untuk mengelak dari tertembung dengannya.

Semakin kita ke kanan dan menjauhi dia, semakin dia melantun dekat dengan kita. Semakin kita ke kanan dan hingga akhirnya dah rapat ke divider jalan di kanan (pembahagi jalanraya), dan motor itu berhenti lantunan juga sama dengan kereta kita sedangkan kereta kita masih berjalan.

Kita sempat lagi segera membelok ke kiri dan cuba mengelakkan dari terlanggar dia. Kita tak tahu apa yang jadi, tapi rasa MACAM tayar kita bergolek perlahan di atas 'sesuatu' yang kecil!

ALLAHUAKBAR. Takut yang amat masa tu. Keadaan gelap dengan hujan renyai tambah mencemaskan. Kita berhentikan kereta dan pasang hazard light. Kita masih berfikir sama ada untuk turun dari kereta atau tidak. Memandangkan pemandu lain tiada yang berhenti, kita masih was2 untuk turun. Maklumlah, dah malam dan kita seorang perempuan saja dengan seorang kanak2 kecil. Apa2 saja boleh berlaku. Keselamatan diri kita dan anak kita harus diutamakan.

Apabila kita nampak penunggang motor yang di overtake oleh mangsa berhenti di tepi jalan dan berlari mendapatkan mangsa, maka kita bersyukur kerana ada insan lain yang sudi membantu. Kita teruskan perjalanan dengan tangan menggeletar dan rasa bersalah yang amat sangat kerana membiarkan mangsa itu tanpa memberi pertolongan.

Kita cuba hubungi hubby, tapi gagal. Sampai di rumah, kita cuba call hubby lagi. Selepas beberapa kali, baru berjaya dan kita ceritakan apa yang terjadi. Hubby kita cepat2 balik dengan rakannya yang agak berpengalaman dalam insiden seperti ini. Kereta kita tak ada apa2 kesan pun, maknanya kita tak berlanggar dengan mangsa. Syukur Alhamdulillah....

Kami kemudian segera ke tempat kejadian semula untuk memberikan apa2 pertolongan sekiranya masih diperlukan dan juga untuk membantu memberi keterangan. Jarak masa dalam 30-40 minit dari waktu kejadian semasa kami tiba di tempat itu.

Tapi yang peliknya, tak ada apa2 langsung kesan kemalangan di situ. Tiada orang ramai, tiada mangsa, tiada bangkai motor, tiada polis, malah tiada langsung serpihan motor.

Maka kawan hubby kata, biasanya kalau clear macam nie, mangsa hanya jatuh dan bangun kembali saja. Sekiranya patah atau maut atau apa2 yang melibatkan kecederaan, bangkai motor akan berada di tempat kejadian dalam jangka waktu yang agak panjang untuk siasatan polis dan sebagainya.

Teori yang ke-2, mungkinkah kita bermimpi saja? Ishh..tak mungkin kan?

Maka, kita call FIL kita di Melaka. Beliau merupakan seorang bekas polis trafik yang sangat berpengalaman dan kita tanya pendapat beliau. Katanya tak perlu buat laporan pun ok. Nak buat pun ok. Sebab kita hanya melintasi tempat kejadian. Tambahan lagi, mangsa jatuh sendiri. Tindakan kita untuk tidak keluar dari kereta adalah tepat kerana ianya mungkin akan lebih merbahaya kalau kita keluar dari kereta.

Syukur Alhamdulillah. Dimana saja kamu semua berada, berhati2lah. Kadang2 kita semua dah cukup berhati2, tapi external factor seringkali menduga kita dari pelbagai aspek.

Pengalaman ini akan menjadi koleksi kenangan kemalangan yang tidak mungkin kita lupakan.

Oh yer, sesuatu yang kita gelek itu, mungkin hujung tayar motornya, atau sekadar batu di atas jalan yang terserpih masa mangsa melantun.

Semoga mangsa itu lebih berhati2 di masa akan datang.

10 thoughts..:

Lulu Caldina berkata...

tengok tempat, rasanya bukan yang dalam berita tu kak..

Aziela berkata...

Lulu : Oh..ini memang bukan yang dalam berita tu...hari sebelum kejadian ni... Entry posting esok kot..hehehehe

Rai berkata...

ngerinya..kalau saya mesti dah panic habis..call husband sambil menangis2..alhamdulillah aziela tak apa2..

Azham Vosovic berkata...

akak, ngerinya dengan kisah ni... huhuhuhhu

Rahmah Ram Ram berkata...

Syukur alhamdulillah awak tak apa2. Walhadilnya kita semua kena berhati.

Cik Bambam berkata...

nasib baik xde apa2 ek kak.. kalau sy pon..sy x berenti.. takuttt~

Aziela berkata...

Rai : Alhamdulillah masih boleh berfikir. Lagipun punca kemalangan tu bukan dari kita, maka ada sedikit kekuatan kat situ.

Aziela berkata...

Azham : Sangat menakutkan dikk... Hati2 lah awak pun yer...

Aziela berkata...

Rahmah : Itulah wak. Saya trauma pun ada lagi skit nie ha...

Aziela berkata...

CB : Itulah... apa2 pun, kita mesti utamakan keselamatan kita tambah2 di masa sekarang.

 

COPYRIGHT AND TEMPLATE DESIGN ALL RIGHT RESERVED BY CIK ROSE CUTE wink